Google+

Jangan Terima Daging Qurban kecuali anda Fakir dan Miskin

Leave a comment

September 2, 2016 by irmalida

idul adha 2013Hari Raya Idul Adha 1437 H tinggal hitungan hari, hanya sekedar mengingatkan, buat yang berlebih, sisihkan lah dijalan ini, tidak usah dipamer apalagi foto bareng kambing/domba/ sapinya hehehhe… karena kadang melabeli diri ‘no name’ .. ‘no mention’ .. atau ‘hamba Allah’ akan meringankan beban dunia dari perilaku Riya sengaja atau tidak sengaja. Mungkin ada beberapa kalangan yang tidak sepaham dengan artikel yang saya kutip dari rakyat aceh online 19 December 2007, mengenai, DAGING QURBAN ITU SEBENARNYA UNTUK SIAPA SIH!

Saudara seiman seakidah, Assalamualaikum wr.wb.
‘Idul Fitri 1428H baru saja meninggalkan kita. Walaupun tidak menjadi fitrah dengan tingkat dosa nol seakan seorang bayi, semoga selanjutnya nilai iman dan taqwa kita setidaknya meningkat dari pada sebelumnya. Mari kita sama bertekad, insya Allah. Tidak berapa lama lagi Hari Raya Idul Adha 1428H akan datang, mengingatkan semua muslim yang mampu bahwa saat untuk berqurban akan segera tiba. Kalau saja kita mau, ini dapat menjadi bahagian dari tekad tersebut diatas. Apalagi bila sebelumnya jarang atau malah belum pernah berqurban. Informasi pendek ini sengaja dibuat untuk sekedar “mengingatkan” kembali kita semua terutama bagi para Petugas Qurban, Penerima Daging Qurban dan juga bagi Yang Berqurban itu sendiri. Sering kita perhatikan di banyak tempat dari tahun ke tahun, bahkan sejak penulis masih kecil, kita telah keliru dalam melaksanakan qurban. Daging qurban telah dibagikan seakan-akan ada Pemerataan Makan Daging Tahunan (PEMADAT). Hampir merata seisi kampung dapat pembagian daging, tidak peduli apakah mereka pejabat, pengusaha, atau sangat banyak lagi orang-orang lainnya yang sebenarnya sama sekali bukan fakir miskin, yang bahkan sangat mampu untuk berqurban. Kalau perlu orang tertentu dapat bungkus yang istimewa, ada bagian yang enak sedap dimakan, misalnya jantung dan otak.

Seperti barangkali saudara juga, penulis pernah mengetahui di beberapa tempat, daging qurban milik fakir miskin muslim ini malah dibagikan pula kepada non-muslim oleh segelintir panitia. Luar biasa, dimanfaatkannya fiqih darurat, seakan sudah tidak ada lagi fakir miskin dinegeri ini. Padahal, selain fakir miskin muslim dan yang berqurban itu sendiri, tidak ada yang berhak memakannya, biarpun dia itu misalnya Panitia Qurban, Ustaz/Ulama, Guru Mengaji, Imam Mesjid, Orang Tua Kampung, Pensiunan Orang Berpangkat, Teungku-Teungku lainnya, dan sebagainya. Mereka boleh mendapat jatah hanya bila mereka termasuk kategori fakir miskin. Demikian juga tukang jagal/cincang ternak qurban, mereka seharusnya diupah oleh yang berqurban dan tidak berhak mendapat jatah, kecuali bila kebetulan mereka juga fakir miskin. Itulah sebabnya orang yang berqurban diharuskan membayar lebih (di luar harga qurban) kepada Panitia Qurban untuk biaya operasional pelaksanaan, termasuk pemeliharaan ternak qurban menjelang penyembelihan. Sebagian panitia bahkan “mengarang” alasan: jatah itu untuk memancing supaya mereka berqurban pula nanti. Masya Allah! Apakah pasti semua Panitia yang tukang mancing ini sudah ikut berqurban?? Mari kita ingat bahwa daging qurban sudah sangat-sangat jelas syari’atnya siapa yang punya, dan sama sekali bukan “umpan pancing”. Semua bagian yang dapat dimakan dan diuangkan termasuk kaki dan kulit, adalah milik fakir miskin. Hanya milik fakir miskin. Ini adalah harga mati, tidak bisa ditawar-tawar lagi. Tidak ada dalil yang membenarkan bahwa kepala ternak qurban boleh diantar untuk direktur pasantren ini atau ketua madrasah itu. Tidak ada cerita kulitnya boleh diambil ketua ini ketua itu. Tidak ada istilah kalau sedikit boleh-boleh saja. Semuanya milik fakir miskin. Harap diingat, bahwa daging qurban juga bukan untuk anak yatim, kecuali anak yatim ini termasuk fakir miskin. Saudaraku. Jangan lagi hak si Fakir Miskin ini dipakai untuk pancing-memancing orang yang hatinya beku, orang yang mampu tapi enggan berqurban dan bahkan menerima daging qurban setiap tahun. Kalau mau memancing, marilah kita tunjukkan dengan teladan dan menghimbau mereka dengan baik dan benar. Semoga si Mampu yang selama ini menerima daging qurban tetapi tidak berqurban hanya karena tidak tahu, terbebas dari dosa. Insya Allah. “Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadamu nikmat yang banyak. Maka dirikanlah shalat karena Tuhanmu: dan berqurbanlah”. (Q.S Al Kautsar : 1-2) Ayat ini begitu jelas dan tidak ada yang harus dipertanyakan lagi. Kemudian penggalan ayat berikut begitu tegas dan jelas berbunyi: “ … maka makanlah sebahagian dari padanya* dan ( sebahagian lagi ) berikanlah untuk dimakan orang-orang yang sengsara lagi fakir.” (Q.S. Al Hajj : 28) Catatan: * “makanlah sebagian dari padanya” dimaksudkan untuk yang berqurban. Sebagian orang membela diri dengan penggalan ayat berikut sehingga terjadilah pemeratan jatah bungkusan daging yang penulis sebut “PEMADAT” diatas : “…Maka makanlah sebahagiannya dan beri makanlah orang yang rela dengan apa yang ada padanya (yang tidak meminta-minta) dan orang yang meminta …”. (Q.S. Al Hajj: 36) Saudara-saudara sekalian, tidak ada ayat-ayat suci Al Qur’an yang bertentangan satu sama lain. Kalau pengertiannya tidak berdiri sendiri, maka pastilah ayat-ayat tersebut saling melengkapi dan/atau saling menjelaskan dengan ayat yang lain. Demikian pula dengan ayat-ayat di atas, terutama Al Hajj 28 dan Al Hajj 36. Orang yang rela (tidak meminta) dan orang yang meminta dalam ayat Al Hajj 36 seharusnya ditafsirkan sebagai orang-orang dari kalangan fakir miskin juga, supaya tidak bertentangan dengan makna dari ayat Al Hajj 28. Saudaraku seakidah yang tercinta. Jangan pernah lagi kita membuat Si Kenyang tambah kenyang, bila karenanya kita telah merampok hak dari orang-orang fakir dan miskin. Demikian juga, jangan suapi keluarga dengan rezeki yang bukan hak, karena akibatnya sangat perih. Na’uzubillahiminzalik. Kalau ada juga petugas yang mengirim daging qurban kerumah saudara, padahal saudara bukan fakir miskin dan tidak pula berqurban; maka tolaklah dengan baik dan katakan saudara tidak berhak. Mintalah diserahkan kepada yang berhak. Atau silakan terima dagingnya untuk menolong disalurkan segera kepada fakir miskin yang saudara ketahui paling layak menerimanya. Saudaraku sayang, Marilah bersama-sama kita bertekad untuk selanjutnya tidak mengulangi lagi kekeliruan di masa lalu (bila ada) dan mari kita bertekad untuk memberi hak kepada orang-orang yang memang berhak. Kalau seandainya daging qurban ternyata berlebih, tiada salahnya melebihkan jatah mereka. Kalau sudah tidak ada lagi fakir miskin di lingkungan kita, tetaplah berqurban dan bagikan kepada fakir miskin di tempat lain. Mereka pasti ada di mana-mana, sekalipun dinegeri Saudi yang kaya raya. BERQURBAN ITU ADALAH KEWAJIBAN UNTUK PERORANGAN YANG MAMPU, bukan atas nama Institusi, Persatuan Kampung, Partai, Yayasan, dll. Kalau mereka mau memotong ternak untuk makan bersama dan/atau dibagi-bagikan kepada anggota dan juga fakir miskin, silakan lakukan terus kebiasaan terpuji ini, selama sifatnya bukan riya. Tapi harus diingat, status penyembelihan itu BUKAN berqurban. Semoga Allah melimpahkan pahala yang banyak kepada pelaksananya. Marilah kita saling mengingatkan dalam menggali hikmah serta daya guna yang kaya tersimpan di balik hukum syari’at ini dan juga hukum-hukum syari’at manapun lainnya secara maksimal sesuai dibatas kemampuan kita masing-masing. Lebih kurang mohon diperbanyak maaf. Semoga Allah senantiasa menunjukkan kita semua ke jalan lurus. Amin. Wassalamu’alaikum wr.wb.

*Penulis adalah seorang awam pengamat sosial
sumber naskah : rakyat aceh online

Suka banget sama perspektif berpikir penulis yang melabelinya sebagai ‘orang awam’ dengan pemikiran seperti tersebut membuat saya pun yang pernah kebagian jatah PEMADAT lepas dari sudut pandangnya secara pribadi saya STONGLY AGREE.
Artikel yang bagus.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

#RockinStat

  • 36,634 hits
%d bloggers like this: